5 kerangka kerja backend teratas untuk dipelajari pada tahun 2020

Situs web ini menggunakan layanan keamanan untuk melindungi dirinya dari serangan online. Tindakan yang baru saja Anda lakukan memicu solusi keamanan. Ada beberapa tindakan yang dapat memicu blok ini termasuk mengirimkan kata atau frasa tertentu, perintah SQL atau data yang cacat.

Apa yang bisa saya lakukan untuk menyelesaikan ini?

Frameworks telah menjadi bagian penting dari setiap frontend & pembangunan backend di zaman modern ini, karena tren perkembangan selalu tumbuh dengan berlalunya waktu. Benar-benar bodoh untuk menemukan kembali roda untuk teknik-teknik canggih seperti itu, dengan asumsi bahwa Anda dapat menemukan kembali semua itu. Itu sebabnya menggunakan kerangka kerja yang didukung oleh jutaan pengembang di seluruh dunia adalah metode yang sangat praktis untuk mengembangkan aplikasi yang kuat dan interaktif.

Meskipun setiap kerangka kerja backend dilengkapi dengan seperangkat pro dan kontra, ada juga beberapa keadaan lain yang ingin Anda pertimbangkan sebelum membuat keputusan akhir. Dalam panduan ini, kami akan melihat lebih dalam dari kerangka kerja yang sudah dicoba dan lebih baru untuk membantu Anda memutuskan mana yang merupakan kerangka kerja backend terbaik untuk Anda.

Kami sedang memeriksa browser masteringbackendcom

  • Pengembangan Perangkat Lunak Kustom
  • Pengembangan Aplikasi Kustom
  • pengembangan seluler
  • Pengembangan Basis Data
  • pengembangan cloud

Memilih bahasa pemrograman yang tepat sangat penting untuk sukses di dalamnya. Artikel ini mewakili penelitian berbasis data tentang bahasa pemrograman yang cocok untuk pengembangan web backend, seperti Python, Node.js, Java, PHP, C #, Ruby, Go dan Kotlin. Bahasa dibandingkan dengan popularitas umum, ukuran komunitas, pasar kerja, dukungan penyedia awan, kinerja, dan integrasi yang tersedia.

Secara singkat, jika Anda mencari pekerjaan permanen yang stabil - pilihan yang baik adalah Python, Java, Node.js, dan PHP. Jika Anda juga ingin melakukan sesuatu yang keren dan bekerja di lingkungan startup - pilihan Anda adalah Python, Node, dan Kotlin. Dan akhirnya, jika Anda, sebagai majikan, memikirkan teknologi untuk membangun proyek yang dapat diskalakan secara global -

  • Pendekatan perbandingan.
  • Popularitas dan komunitas.
  • Pasar pekerjaan untuk posisi lepas dan permanen.
  • dukungan tanpa server dan
  • wadah
  • kinerja bahasa pemrograman
  • integrasi dengan sistem lain.

Perbandingan difokuskan pada bahasa untuk pengembangan backend. Sebagai titik awal dalam penelitian, kami telah memilih bahasa pemrograman paling populer dari situs web PYPL. Teknologi untuk aplikasi (Swift, Objective-C) dikecualikan, serta alat analisis data (R, Matlab, Julia). Juga dikecualikan bahasa di bagian bawah daftar dengan tren popularitas negatif.

Kasing khusus adalah node.js, yang tidak tercermin dalam tabel, sedangkan JavaScript dan TypeScript. Untuk skor popularitas node.js akan mewakili juga JavaScript dan Tynesscript; Untuk perbandingan lain, kami akan berbicara tentang node.js secara individual.

java digabung dengan skala untuk skor komunitas dan popularitas. Kotlin adalah mandiri dari Jawa karena membawa gelombang baru untuk pengembangan Jawa dengan mengurangi jumlah kode hingga setidaknya 20% sambil menjaga kinerja dan kemampuan yang sama.

Situs web bisnis kecil terbaik dari 2021 29 contoh inspirasi

Apakah Anda ingin bersinar di antara pesaing Anda di sini adalah agen desain web terbaik untuk startup dan usaha kecil yang dapat membantu Anda membedakan.

Situs web bisnis kecil terbaik dari 2021 29 contoh inspirasi
Kami menggunakan cookie
Kami menggunakan cookie untuk memastikan bahwa kami memberikan Anda pengalaman terbaik di situs web kami. Dengan menggunakan situs web Anda menyetujui penggunaan cookie kami.
Izinkan cookie.